Tabungan Bersama, perlu ngga sih?

Halo calon pengantin,,

Kali ini gue mau sharing tentang tabungan bersama. Kebetulan gue sama falah sepakat bikin tabungan bersama buat nikahan kita nanti. Kenapa harus tabungan bersama, ngga masing-masing aja? karena kita khawatir ga kekumpul-kumpul alias kepake terus kalo nabung masing-masing. Kira-kira kita udah nabung dari 2,5 tahun lalu. Pas falah pertama kali kerja, awalnya nabung dikit dulu, pas gajinya udah naik baru nambah tabungannya. Walaupun udah lama nabung, tetep aja ga cukup sebenernya buat acara nikahan kita. Hahaha. Seenggaknya yang penting kita udah usaha dan hasil akhir tentang kekurangannya nanti diserahkan ke Allah aja, mudah-mudahan kata-kata orang yang sebelumnya udah pada nikah yang bilang : “tenang aja, insyaAllah buat nikah mah ada aja rezekinya” bisa terwujud. Aamiin

Kenapa mutusin buat bikin tabungan bersama? Sebenernya karena kita pengen nikahan kita nanti pake uang sendiri, ga ngebebanin orang tua. Selain karena gue anak yatim yang walaupun nyokap gue kerja, tetep aja ga tega uang nyokap abis buat resepsi (walaupun ujung-ujungnya nyokap tetep maksa mau nyumbang karena tugas terakhir sebagai orang tua katanya, dan nyokap juga udah nabung dari lama buat nikahin anaknya *kasih ibu sepanjang masa, love you ibu 😙*) kalo keluarga falah juga masih butuh banyak pengeluaran buat kuliah ade-adenya, jadi kita ga tega juga buat ngabisin uangnya buat resepsi.. Pokonya prinsip gue: kalo dikasih, kita terima. karena ga boleh nolak rezeki. Yang penting ngga minta-minta. Alhamdullilah falah setuju sm prinsip ini hihi.

Berawal dari situlah kita nabung tiap bulan sampe sekarang. Kalo saran dari gue sih, karena uang adalah masalah yang sangat sensitif dan godaan nikah itu LUAR BIASA besarnya, jadi kalo kalian mau bikin tabungan bersama, harus transparan dan disiplin buat nabung. Namanya juga manusia ya, kebutuhannya banyak banget (eh keinginan ya sebenernya yg banyak bukan kebutuhan 😋) kalo ngga disiplin ya ga nambah-nambah tabungannya. haha. Terus, kalo yang gue jalanin sama falah itu adalah jumlah tabungan harus sama besar, biar adil dan kalo *amit-amit* terjadi hal yang ga di inginkan, buat balikin tabungannya kemasing-masing jadi lebih gampang, tinggal dibagi dua dari total tabungan. Kalo ada yang punya rezeki lebih dan mau nyumbang buat acara nikahan, ya langsung dipake buat bayar dp atau cicil printilan atau ngga ya tabung sendiri aja. Nanti pas mau cicil-cicil bayar vendor tinggal kasih uangnya. Yang penting harus ikhlas 😉

Nahh kalo orang tua kalian punya rezeki yang berlebih ya ga masalah kalo ngga bikin tabungan bersama buat nikah. Tapi kalo bisa sih usahain tetep nabung, kan uangnya bisa dipake buat kehidupan setelah nikah nanti kaya beli perabotan, mobil, atau cicil rumah. Yang jelas nabung itu bagus bangettt. Jangan  diabisin buat beli barang-barang konsumtif selagi belum nikah,sayang uangnya nguap gitu aja.hehe. kalo mau investasi lebih bagus lagi *maaf sok bijak. Ini sebenernya pesen dari orang asing yang gue temui di angkot. (Cerita dikit ya)

Dia ibu muda yang lagi naik angkot buat ke tempat interview kerja. Awalnya dia nyapa gue buat nanya enaknya lewat blok m atau ragunan kalo mau naik transjakarta ke daerah sudirman. Terus dia cerita, dia itu dulu kerja di bagian keuangan dan gajinya sampe 2 digit, tapi karena nikah dan punya anak, dia disuruh berenti kerja sama suaminya. Dan anaknya sekarang udah agak gede jadi bisa ditinggal sebenernya, tapi dia tetep ga dibolehin kerja lagi. Padahal dia butuh uang tambahan selain dari gaji suaminya buat keperluan sehari-hari, cabe mahal, apalagi susu anaknya katanya. Jadi dia mutusin interview kerja diem-diem. Yang dia sesalin waktu dia kerja, uangnya abis dan ga pernah disisihin buat investasi. Padahal kalo aja dulu dia investasi, mungkin dia bisa dapet uang tambahan walau harus berenti kerja. Gue dibilangin, sekarang kalo kamu punya uang lebih, jangan kebawa nafsu beli hp seri terbaru tiap tahun, beli barang-barang buat gengsi. Mendingan buat investasi, lumayan kalo punya anak nanti, bisa buat nambah biaya pendidikannya.

Ahhh, walaupun udah kejadian tahun lalu, pesen mbak di angkot itu masih nyantol banget di kepala gue. Makasih saran dan sharingnya mbak yang gue ga sempet tanya namanya…

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s